Elysian Tea: Tiga Suasana Untuk Pecinta Teh Skip to main content

Elysian Tea: Tiga Suasana Untuk Pecinta Teh

Aroma dan rasa teh tertinggi ditambah dengan hidangan penutup yang dibuat dengan indah di tengah 3 suasana, 3 gaya yang unik. Undangan bagi pecinta teh untuk merasakan budaya teh yang berbeda di Elysian Tea.

Pengagum teh mungkin merasakan hal yang sama tentang rumah teh di Bangkok yang termasuk agak jarang ditemui. Terlebih lagi untuk teh campuran buatan sendiri yang sebagian besar dapat ditemukan di bagian utara Thailand. Untungnya, kami baru-baru ini mengunjungi sebuah rumah teh yang terkenal luar biasa untuk penyajian teh, hidangan penutup, dan atmosfernya. Elysian Tea terletak di pusat kota di Sukhumvit Soi 49/1.

Adulaya Hoontrakul, seorang pencinta teh, menyadari bahwa rumah teh cukup jarang ditemukan di Bangkok sementara Thailand memiliki banyak teh berkualitas baik serta rempah-rempah dan buah-buahan kering, yang semua bahannya dapat digunakan untuk menjadi bumbu. Dia memilih lokasi utama untuk Elysian Tea. Adulaya ingin tempat luas yang terasa seperti rumah di mana pengunjung dapat minum teh, bersantai, mengobrol, atau menikmati sebuah buku.

Elysian Tea (rumah teh dan kebun).

Adapun pilihan tehnya, rumah teh ini memilih secara cermat teh organik dari bagian utara Thailand dan menyatukannya dengan bahan-bahan lokal. Perpaduan ini menciptakan 27 jenis teh dengan rasa yang berbeda seperti teh Kalon yang merupakan kombinasi dari teh hijau, peppermin, dan bunga kacang. Selain warna-warna yang menarik dan aroma yang menyenangkan, campuran teh ini memiliki kualitas herbal yang baik untuk sistem pencernaan. Saat musim panas, mengapa tidak mencoba es teh Elysian yang terdiri dari semangka yang menyegarkan dengan teh hitam dan rasa manis dari sirup melati. Teh panas dan es disajikan dengan hidangan penutup buatan sendiri. Sudah dipastikan bahwa setiap menu hidangan penutup akan cocok dengan teh pilihan Anda.

Tea set: Teh Kalon dengan hidangan penutup campuran rasa manis dan asam.

Rumah teh ini memiliki dua lantai. Setelah masuk, Anda bisa merasakan aroma teh di resepsi di lantai pertama. Di lantai dua, ruangan dibagi menjadi tiga bagian. Setiap bagian dibagi menurut budaya teh yang disukai Adulaya.

Dar al Rumi adalah ruangan dengan gaya Maroko putih dan biru. Pintu masuknya menggunakan pintu lipat vinil putih sementara dindingnya menggunakan desain bata putih. Bagian-bagian tertentu memiliki lubang untuk mencocokkan pintu lengkung dan jendela yang merupakan identitas Maroko. Barang-barang dekoratif yang digunakan adalah lampu, meja, dan teko indah. Lantai kayu dipilih untuk mencocokkan desain elemen kamar. Budaya teh Maroko meliputi duduk dekat meja dalam kelompok. Oleh karena itu, Elysian Tea menyediakan meja kecil dengan bantal yang membuatnya terlihat santai dan ramah untuk menikmati secangkir teh.

Dar al Rumi Room: Budaya teh Maroko.

The Brereton Room terinspirasi dari budaya teh Inggris. Afternoon Tea disajikan untuk relaksasi, obrolan, dan bersosialisasi. Ruangan putih menekankan perabotan kayu bernuansa antik dengan warna-warna pastel. Ruangan ini dihiasi dengan tempat lilin klasik, sofa berkancing dalam, desain wallpaper, dan bantal yang indah. Ubin lantai keramik putih yang dipoles juga mendukung ruang dan kerapian. Rak buku duduk dengan dongeng dan novel dipasang di sudut ruangan yang dapat dinikmati pengunjung.

The Brereton Room: Budaya teh Inggris.

Garden Terrace adalah taman teras kecil dengan panel kayu putih, ubin lantai, dan pot bunga. Bunga dan tanaman yang berwarna-warni adalah pelukis alami di ruang yang menyegarkan dan teduh ini. Set meja besi tempa hitam yang anggun diatur dengan baik untuk menawarkan sudut pribadi untuk percakapan teh dan relaksasi. Untuk sementara waktu, Anda dapat mengisolasi diri dari suasana kota yang ramai.

Garden Terrace: Menikmati minum teh di kebun.

Variasi teh dan hidangan penutup, baik menu permanen maupun menu khusus yang diubah setiap 2-3 minggu sekali, bersama dengan tiga atmosfer yang berbeda membuat pengunjung “bimbang” untuk memilih tempat favorit mereka. Inilah sebabnya mengapa mereka cenderung mengunjungi kembali tempat ini untuk merasakan pengalaman baru berulang kali.

Terima kasih khusus: Teh Elysian dan Adulaya Hoontrakul

www.facebook.com/ElysianTea

www.teahouse.elysian-tea.com/

Share:

No Comments yet!

Your Email address will not be published.